Kemendikbud Akan Masukkan Kurikulum Anti Terorisme ke Sekolah

Kemendikbud Akan Masukkan Kurikulum Anti Terorisme ke Sekolah

Kemendikbud Akan Masukkan Kurikulum Anti Terorisme ke Sekolah

Kemendikbud Akan Masukkan Kurikulum Anti Terorisme ke Sekolah
Kemendikbud Akan Masukkan Kurikulum Anti Terorisme ke Sekolah

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

(Kemendikbud) akan memasukan kurikulum tentang pencegahan terorisme dan narkoba. Kemendikbud bekerjasama dengan Badan Narkotika Nasional (BNN) dan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT).

Kemendikbud menandatangani Nota Kesepahaman bersama Badan NarkotikaBNN, BNPT dan Kementerian Agama (Kemenag) mengenai penanggulangan teroris dan narkoba itu

Ketiga lembaga ini sepakat untuk menjalin sinergitas dalam menanamkan pemahaman terhadap bahaya penyalahgunaan narkoba melalui kurikulum pendidikan berbasiskan Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN) dan terorisme tersebut.

Nota kesepahaman ini di tandatangani langsung oleh Mendikbud

Muhadjir Effendy, Kepala BNN Heru Winarko, Kepala BNPT Suhardi Alius dan Sekjend Kemenag Nur Syam, di Kantor Kemendikbud, Jakarta Pusat.

“Hal terpenting yang disepakati adalah mengintegrasikan materi bahaya penyalahgunaan narkoba ke dalam kurikulum,” kata Muhadjir, Kamis (19/7/2018).

Muhadjir menambahkan, Kemendikbud sepakat untuk mengembangkan

kegiatan kokurikuler dan ekstrakurikuler di satuan pendidikan yang berorientasi pada P4GN, penyebarluasan informasi tentang P4GN, peningkatan peran serta jajaran Kemendikbud sebagai Penggiat Anti Narkoba, pelaksanaan tes/uji Narkoba di lingkungan Kemendikbud, serta peningkatan kapasitas guru dan tenaga kependidikan di bidang P4GN.

Selain itu ia menyampaikan jika kemendikbud memiliki kewenangan dalam bidang pengawasan dan pembinaan disertai diterapkannya UU no 23/2014.

 

Sumber :

https://www.navi.id/pendidikan-guru-tk-bandung/